Reseb Hidup Sehat Hingga Tua ala Bapak Saya


Serasa tidak percaya ketika beberapa hari lalu melihat berita di station Tv Swasta yang mengabarkan bahwa telah terjadi Bom di sebuah gereja di Solo/ Surakarta,,Karena yang Saya tahu Masyarakat Solo merupakan Masyarakat yang penuh dengan Tepo-seliro, andap-asor dan Guyub-rukun dalam berbagai aspek.. Termasuk dalam kehidupan beragama,, maka hal tersebut mengingat kan Saya kepada Orang tua Saya Satu-satunya.. Yaitu Bapak Saya,, Mbah Arjo Sumarto..

Melalui handphone kemudian Saya menghubungi Bapak Saya di sana,, setelah bertanya kabar kok pembicaraan jauh dari Tema yang Saya inginkan.. dalam pembicaraan tersebut Bapak Saya malahan menceritakan/ memberitahu kalo beberapa Tetangga Saya dulu Sudah meninggal dunia dalam usia belum terlalu tua karena beberapa penyakit (Strok & jantung) ada pula teman sebaya Saya yang juga Meninggal karena mendadak (katanya sih sakit Jantung).. Di akhir pembicaraan Kami,, Bapak Saya juga memberikan wejangannya kepada Saya.. Klo gak salah Ingat begini :
” Mangkane Awakmu kudune Wis Ngerti Dewe yen Urip ning dunia iki Mung Sak UNTORO,, OJO di gawe NGOYO lan DUWUR PANJONGKO.. Iku podo wae NYENGKAK NE ROGO,, Urip sing PRASOJO wae Wong yen LUNGO yo rabakal DIGOWO..”
Dalam bahasa jermannya :
“makanya kamu harusnya sudah bisa memahami kalo hidup di dunia ini hanya sementara, jangan terlalu Berambisi dan panjang angan-angan.. Itu sama artinya mempercepat (Durability) raga,, hidup Bersahaja saja karena kalo mati tidak ada satupun yang di bawa..”

Kalo mengingat Usia Bapak Saya yang sudah Lanjut Usia (sebulan lagi 90 tahun Bro) dan Istri-Istri Bapak Saya Juga sudah sudah Meninggal Semua (Termasuk Almarhumah Ibu Saya (63 tahun) yang merupakan Istri Terakhir) serta Masa Muda Bapak Saya Yang BerProfesi sebagai PETANI yang merupakan Profesi yang Identik dengan Kerja Keras,, namun Alhamdulillah Hingga Saat Ini Beliu masih terlihat Bugar dan sehat wal Alfiat untuk ukuran Usia Beliu.. kalaupun Sakit paling cuma kecapek an atau masuk angin yang cukup di pijit atau di kerok sudah sehat lagi,, dari situlah Saya Menyimpulkan Baahwa pola hidup “Narimo Ing Pandum” dan tidak terlalu “NGONGSO” merupakan Reseb dari Beliu agar Badan tetep Sehat hingga usia Tua..

Mari kita coba lihat Pola hidup Kebanyakan Manusia Modern,, Kebanyakan mereka terlalu “NGOYO/ NGONGSO dalam menjalani kehidupannya sehingga Banyak yang terjebak sistem Kridit yang secara tidak langsung akan memberikan “BEBAN” secara pikiran maupun Mental bahkan finansial.. Disamping terlalu Tingginya Angan-angan tanpa memahami Potensi yang ada pada dirinya juga akan Membuat jiwanya Melemah,, banyak tho orang yang jadi “sakit Jiwa” karena tujuannya tidak tercapai..

Tulisan di Atas Hanya Berdasarkan Pemahaman Saya Pribadi Berdasar dari Sebuah wejangan Dari Orang Tua / Bapak Saya yang Berada di jawa (Solo) sana,, semoga ada Mamfaatnya dan kalo ada salahnya tolong di koreksi..

PISS..

~ oleh Hourex150L pada September 29, 2011.

24 Tanggapan to “Reseb Hidup Sehat Hingga Tua ala Bapak Saya”

  1. Pertamaxnya nama bapak smpean sama kakek saya kok sama

  2. masuk akal mas bro,bapak saya juga gitu,umur 81 tahun*lahir 1930*juga masih sehat wal afiat,pagi dan sore ke sawah dan ladang,masih bisa bejaban dg saya kalo urusan pikul-memikul barang,kakek saya meninggal diusia +100 tahun

  3. Nice article masbro.. skrg memang kita seperti dipaksa utk ikutin arus hidup hedonis, makanya seluruh energi terkuras ke situ hingga bikin byk orang stress..

    nitip masbro
    http://boerhunt.wordpress.com/2011/09/29/jika-tiger-turun-kelas-150cc/

  4. Nice share bro..jd g ada beban bt ngejalani hidup trima adanya sesuai hasil kerja keras kita g usah muluk2..klo dpt lebih brarti Tuhan sayang sama kita n qt wajib bersyukur kpdNya..jgn lupa beramal,,insya Allah rejeki datang trs..amin

  5. leres mas.. saestu…

  6. Artikelmu bener2 langsong
    masok neng atiku……
    dadi kelingan wejangane simbok
    aka emakku;
    ” LE tholE sing sabar yo LE…..
    suk Leh bakalan kuat tuku
    montor dewe nek wes kerjo.
    Angger sing sabar tur ojo lali
    kerjo keras lan ojo sampek ninggal
    sholat 5 wektu yo LE…….
    Mergo iku sanggune menuso
    neng akherat besuk.
    Menuso urip neng donyo
    iku mung sepisan LE…….”…….
    ……;;.;;…;;;………..
    Alhamdulillah iki wes kerjo lan
    Wes tuku montor dewe.
    Matur Nuwun ya Allah gusti……!!!
    Lan ora lali terima kasih
    Simbok aka emakku,
    panjang umur, sehat wal afiat jasmani rohani, rizki lancar hanya untuk emak seoarang…………

  7. sangat sangat setuju.

  8. prinsip jawa yang sangat njawani…two thumbs buat bapak-e njenengan..mugi-mugi panjang umur nggih pak, sehat…nyuwun pangestunipun kulo badhe nyambut damel…

  9. intinya, ketenangan jiwa dalam menghadapi hidup..

  10. kang bro..mw tanya ne..tpi menyimpang dri artikel diatas. .
    Ukuran ato nomer sealshockx ninja R tu brapa y??ato sama dgn sealshockx motor apa gto?cz pny saya jebol je. . Mw nyari orix y malez hruz kdealer besarx. .suwur bin matur. .

  11. haloo kang bro..mau tanya ne..tapi maap bukan mengenai artikel di atas..
    sealshock buat ninja R depan tu ukuranya berapa yaw kang??pokoknya bisa dikasi sealshocknya motor apa gto??cz motor ane jebrooot je..heheh ..mw tak ksi ori yaw males harus ke dealer besar..suwun bin matur..

  12. tapi kalo hidup ndak punya angan-angan ato ambisi serasa ndak ada gairah jeee, mas

    • tapi harus ngerti batas kemampuan juga mas,,ibarat punyanya Supra tapi pingin secepat ninja.. #mungkin bisa tapi durabilitinya malah anjlok tho mas#

      PISS..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: